Esai, Tip|

Gambar: Freepik

Trauma merupakan hal yang cukup serius, apalagi bagi anak-anak yang masih dalam tahap pematangan psikososial, emosi, dan karakter. Trauma sangat erat hubungannya dengan emosi negatif anak dan dapat memengaruhi kinerjanya di berbagai bidang.

Anak-anak yang mengalami trauma, baik akibat kekerasan, tekanan akademis, peristiwa bencana, kehilangan orang terdekat, maupun karena sebab-sebab lainnya memerlukan penanganan khusus. Jika tidak mendapatkan penanganan khusus, pengalaman traumatis ini bisa berlangsung lama. Trauma yang berkepanjangan tentu sangat berbahaya bagi perkembangan jiwa anak.

Lalu, apa yang dibutuhkan oleh anak yang menderita trauma? Mereka membutuhkan lingkungan yang dapat memulihkan dan memberikan rasa aman. Rasa aman tersebut harus hadir di lingkungan terdekat, yaitu di rumah bersama keluarga dan di sekolah dengan guru dan teman-teman.

Artinya, anak membutuhkan bantuan orang lain, khususnya pendampingan orang dewasa. Nah, berikut beberapa hal yang sangat perlu diperhatikan dalam proses pemulihan trauma pada anak.

1. Menjalin Hubungan Akrab dan Terbuka dengan Anak

Gambar: Freepik

2. Mengenali, Memperjelas, dan Memfokuskan Perhatian pada Masalah yang Dihadapi Anak

Gambar: Freepik

3. Memahami Perasaan-Perasaan Anak (Berempati)

Gambar: Freepik

4. Menyimak dengan Saksama Apa yang Disampaikan Anak

Gambar: Freepik

5. Berkomunikasi dengan Jelas dengan Anak

Gambar: Freepik

Itu dia beberapa cara yang bisa dilakukan untuk menghadirkan lingkungan ramah anak penderita trauma. Adanya tempat yang memberikan rasa aman akan membantu anak sembuh dari trauma yang dialaminya.

Kejadian yang menyebabkan anak mengalami trauma sangat marak belakangan ini. Karena itu, langkah-langkah pemulihan trauma pada anak makin penting untuk kita ketahui.

Penulis: Dewanti Nurcahyani
Editor: Teuku Zulman Sangga Buana


Rujukan: Megawangi, Ratna, Lydia Arihta, dan Joko Bagus Setiawan. 2016. Kiat Mengatasi Trauma Anak untuk Membangun Karakter. Depok: Indonesia Heritage Foundation.

4 Replies to “Mengatasi Trauma pada Anak, 5 Hal yang Sangat Penting Dilakukan”

  1. Ferawaty berkata:

    Saat ini anak yg masuk ke SBB ALIF 60% mengalami trauma, macam” trauma yg ada pada anak, alhamdulillah dengan adanya artikel ini sangat membantu saya, untuk menjelaskan ke orangtua murid
    atau akan kami sampaikan saat sosialisasi awal ajaran tahun ini
    Terima kasih IHF, Terima kasih ibu Dewanti sebagai penulis, semoga menjadi amalan yg baik

  2. Iis Aisah berkata:

    pendekatan kepada anak harus dengan pwrhatian penuh dan benar benar dengan rasa kasih sayang yang tulus

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close Search Window